Wasiat 2

BAGAIMANA ALLAH MENJAGA KITA DAN BAGAIMANA PULA KITA MENJAGA HUBUNGAN DENGAN ALLAH?

 

“Katakanlah (wahai Muhammad): Jika bapa-bapa kamu dan anak-anak kamu dan saudara-saudara kamu dan isteri-isteri (atau suami-suami) kamu dan kaum keluarga kamu dan harta benda yang kamu usahakan dan perniagaan yang kamu bimbang akan merosot, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, (jika semuanya itu) menjadi perkara-perkara yang kamu cintai lebih daripada Allah dan RasulNya dan (daripada) berjihad untuk agamaNya, maka tunggulah sehingga Allah mendatangkan keputusanNya (azab seksaNya); kerana Allah tidak akan memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik (derhaka).”

Surah At-Taubat: 24

 

Para remaja yang dikasihi Allah sekalian,

Ibu bapa kita mencari rezeki untuk menyara kita tetapi belum tentu mereka memperoleh apa yang dicari. Ibu bapa menjaga kita daripada sakit dan penyakit tetapi belum tentu kita sihat sepanjang masa. Ibu bapa mengawasi dan mendoakan keselamatan kita tetapi belum tentu kita selamat. Yang menentukan segala-galanya ialah pemilik ibu dan bapa kita iaitu Allah s.w.t.

 

Allah-lah yang mengizinkan rezeki diperoleh dan usaha ibu bapa kita berhasil. Allah-lah menentukan kita sihat dan selamat dari segala musibah dan bencana baik ketika kita jaga ataupun ketika kita tidur. Allah jaga dan jamin keperluan kita dengan jagaan yang terbaik dari segi kesihatan, keselamatan, rezeki dan sebagainya. Allah menjaga kita begitu rapi dan sempurna seolah-olah kita seorang sahaja hamba-Nya.

 

Dalam kehidupan sehari-hari, Allah mengutuskan malaikat untuk menjaga kita. Cuba fikirkan kenapa semut tidak masuk ke dalam rongga telinga dan hidung kita sewaktu kita tidur? Bukankah rongga-rongga itu tidak pernah tertutup sedangkan semut ada di merata-rata tempat? Tentulah ada sesuatu yang menjaga kita dari gangguan makhluk-makhluk kecil tersebut. Sudah pasti jawapannya ialah Allah. Kalau Allah tidak menjaga kita, entah apa yang berlaku kepada kita setiap hari dan setiap saat. Adakah kita  juga menjaga hubungan kita dengan Allah sedemikian rupa sedangkan hanya Allah satu-satunya  Tuhan kita? Adakah kita jaga solat kita? Adakah kita menambahkan kecintaan dan ketaqwaan kita? Adakah kita memuja dan memuji Allah umpama kekasih yang tenggelam dalam keasyikan rindu?

 

 

Para remaja yang dikasihi sekalian,

Setelah kita sedar betapa Allah menjaga kita, marilah kita mempertingkatkan hubungan kita dengan Allah. Khusyukkanlah hati ketika beribadat dan berzikir. Buanglah cinta palsu yang berasaskan nafsu  yang bertakhta di hati. Persadakan cinta Ilahi  di mercu hati. Semoga dengannya kita sentiasa dirahmati Ilahi.

 

Kata-kata Hikmat:

“Allah menjaga kita seolah-olah hanya kita seorang sahaja hamba-Nya.”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s